Cardiac

My photo
Married to Syarifah Najahah Bt Syed Kamal Khalid Al-Yahya with 2 adorable children, Syed Azim Danial Barakbah & Syarifah Abyana Barakbah

Sunday, January 15, 2012

Sahabat Yang Perlu Dijauhi

HIPOKRIT

Di depan bukan main baiknya, bukan main manis mulutnya. Dia sentiasa menunjukkan hormatnya dan memuji-muji. Namun di belakang, dia mengutuk, dia mencaci, memaki kita. Habis rahsia dan keburukan diceritakan kepada orang lain. Dia ni memang seorang rakan yang sentiasa menikam dari belakang.

TAMAK

Dia hanya mementingkan dirinya sendiri. Masa kita kaya atau senang, dia sentiasa mendekati. Tapi masa kita susah dia akan menjauhkan dirinya. Dia selalu mengungkit-ungkit akan kebaikannya.

HIBURAN

Dia hanya memilih kita sekadar untuk tujuan berseronok-seronok. Dia suka mengajak kita kepada perkara yang sia-sia contohnya menemani ke konsert, clubbing atau ‘melepak’ tanpa tujuan. Kerja dia hanya nak berseronok sahaja. Bila kita ajak dia pergi masjid atau majlis agama, dia hanya mentertawakan kita. Bermacam-macam alasan diberikannya.

PENGAMPU

Dia bersetuju dengan semua yang kita lakukan tidak kira betul atau salah. Dia tidak berani menyatakan kebenaran. Dia tidak pernah menegur kita walaupun kita sedang melakukan kesilapan. Hakikatnya dia tidak jujur dan tidak ikhlas dengan kita. Semua perbuatannya seolah-olah macam ada motif tertentu yang kita tidak tahu.

Ali bin Abi Thalib r.a. pernah berkata, “Sejahat-jahat sahabat ialah yang menyuruh engkau bermuka-muka dan memaksa engkau meminta maaf atau selalu mencari alasan.”
Dan ingat juga wasiat Khalifah Umar Abdul Aziz ini, “Jangan engkau bersahabat dengan sahabat yang mana dia begitu berharap kepada engkau ketika mahu menyelesaikan masalahnya sahaja sedangkan apabila masalah atau hajatnya telah selesai maka dia memutuskan kemanisan persahabatan. Bersahabatlah dengan mereka yang mempunyai ketinggian dalam melakukan kebaikan, memenuhi janji dalam perkara yang benar, memberi pertolongan kepada engkau serta memadai dengan amanahnya atau sikap bertanggungjawabnya terhadap engkau.”

Wallahualam...

1 comment: